Menara Gading di Emirates

Emirates

Sebagai penggemar Arsenal seumur hidup, saya jelas akan melompat pada kesempatan tiket keramahtamahan perusahaan gratis di Stadion Emirates (terima kasih, Ayah). Kami tidak hanya berbicara level klub; kita membicarakan kotak pribadi kita sendiri dengan sembilan orang, yang dimiliki oleh perusahaan ayahku. Bahkan lebih baik; Ayah saya berhasil membuat tiga tiket, yang berarti bahwa ayah saya, saudara laki-laki dan saya dapat pergi bersama-sama (sesuatu yang sebelumnya telah kami hilangkan).

Anda lihat, kembali pada hari kami memiliki dua tiket musiman di East Stand Upper (atau ‘Highbury Library’ yang saya ingat dengan akrab). Saudaraku dan aku dulu berbagi permainan di antara kami dan bergantian menemani Ayahku (Mum cukup senang di rumah, jauh dari apa yang dia sebut sebagai pengalaman lusuh, yobbish, dan tidak menyenangkan). Tapi kami hampir tidak pernah kekurangan. Jika ada, pada sebagian besar hari pertandingan aku merasa seperti anak paling beruntung di dunia¬†bola online.

Hari-hari pertandingan mewakili sesuatu yang jauh lebih banyak daripada permainan itu sendiri; mereka mewakili ritual kebapaan-anak perempuan. Kami akan parkir di tempat yang sama, bertemu orang yang sama (Tony yang pemalu tetapi cerdas yang kematiannya beberapa tahun yang lalu datang terlalu dini), dan berjalan dengan rute yang sama ke stadion. Aku akan bergantung pada tangan Ayahku, dengan putus asa berusaha mengikuti kecepatannya yang gila, sambil mencatat setiap kata berani yang kumiliki dan akan pernah belajar dari pria dengan perut besar. Rambutku akan dibungkus dengan bau homo dan bawang goreng – bau orang dewasa – dan aku mendengarkan dengan saksama semua yang diajarkan Dad tentang permainan yang indah. Saya ingat dengan jelas perasaan yang saya alami ketika melihat lapangan untuk pertama kalinya pada pertandingan pertama yang saya hadiri (kami kalah 2-1 dari Everton): kagum; menyenangkan; mengherankan; cinta. Kemampuan otak untuk mengingat dengan tepat ‘pengalaman pertama’ yang penting ini selalu mengesankan saya.

Tapi cukup mengenang. Kemarin, kami bertiga menginjak menyeberang ke stadion Emirates yang mengesankan, berbagi perspektif orang dewasa tentang kenangan masa kecil. Jarak berjalan entah bagaimana terasa lebih pendek, dan Dad sepertinya berjalan lebih lambat dari biasanya. Tapi sekali lagi, itu hanya masalah perspektif: jaraknya lebih jauh dan sekarang kakiku yang lebih panjang sekarang bisa mengambil langkah lebih besar daripada Dad.

Ada sesuatu yang sangat ramah tentang berada di lautan penggemar sepak bola yang mengenakan warna yang sama. Ini seragam, sebuah persaudaraan. Penggemar Arsenal tidak benar-benar dikenal karena hooliganisme dan kepanikan mereka, jadi tidak ada rasa ancaman, hanya antisipasi.

Perbedaan pertama antara tiket standar dan tiket tingkat kotak adalah pintu masuk. Tidak ada pintu putar logam untuk Anda gosok paha Anda. Sebuah pembaca tiket otomatis kecil yang ramping (tidak asing dengan yang saya gunakan setiap hari di kantor-kantor keamanan optimal saya di Canary Wharf) membiarkan saya masuk, sementara pemeriksaan tas wanita rupanya tidak lagi wajib. Atau mungkin saya hanya terlihat dapat dipercaya.

Kemudian, pilihan eskalator atau lift untuk membawa Anda ke tempat duduk Anda (tidak seperti banyak langkah konkrit yang saya gunakan untuk menghentak dan membusungkan jalan saya di Highbury). Kami memilih eskalator, yang membuka ke lobi tempat aku bisa melihat berbagai bar dan restoran, lebih seperti hotel bintang lima atau ruang tunggu bandara kelas satu: tidak ada ‘sepak bola’ tentang hal itu. Pengingat utama bahwa kami berada di dalam stadion sepak bola Arsenal berasal dari nyanyian bergema di sekitar tanah, dan mungkin tirai manik-manik besar dengan jejak wajah Arsene Wenger di atasnya. Anggun.

Staf yang membantu (dalam seragam pramugara udara aneh) mengarahkan kami ke lantai: di atas level klub dan ke level kotak eksklusif. Saya diberitahu bahwa level berikutnya adalah ‘diamond’, sebuah urusan khusus undangan, di mana tempat duduk bernilai seratus grand dan anggota diterbangkan ke tandang, di antara hal-hal lain. Kami dibawa di sepanjang koridor (berkarpet, diterangi dengan elegan) dengan pintu tertutup (sama sekali tidak seperti hotel) sampai kami tiba di tujuan kami: Kotak 62.

Sungguh luar biasa. Makan siang prasmanan, layanan perak (dari host pribadi kami sendiri), bar gratis, program gratis, TV layar datar yang menampilkan permainan, dua kursi (di dalam dan di luar ruangan) dan pemandangan yang sempurna dan tidak terhalang. Kami mempertaruhkan klaim kami pada kursi di bagian paling depan, memandang ke bawah pada pitch tanpa cela, dan merasa agak penting secara tiba-tiba. Oh, dan aku tidak bisa tidak menyebutkan bahwa tidak ada antrean untuk para wanita: sesuatu yang belum pernah aku alami dalam pertandingan sepak bola (atau bahkan hari-hari lain dalam hal ini).

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *